Dalam Artikel Ini:

Batu bata merah, bata berongga, batu bata, batu bata... Apabila anda ingin membina tembok bata, yang paling sukar adalah untuk membuat pilihan anda! Untuk melakukannya dengan lebih baik, anda perlu mengetahui ciri-ciri semua batu bata ini. Ia bermula di sini dengan bata berongga klasik...

Batu bata berongga klasik

Batu bata berongga klasik

Ciri-ciri batu bata berongga klasik

Sekiranya bata berongga yang dipanggil, sudah tentu dengan merujuk kepada perforasi mendatar (atau menegak) yang diisi sepanjang panjangnya, bertentangan dengan bata pepejal. Oleh kerana itu, mereka lebih ringan daripada yang terakhir, itulah sebabnya hari ini batu bata berongga lebih banyak digunakan dalam pembinaan tembok bata.

Batu bata berongga klasik terbuat dari terakota dalam 99% kes, dan mempunyai ketebalan 20 cm. Dengan bata seperti itu, kita akan membina dinding di dalam dan di luar, pembawa atau tidak.

Kita membezakan dua jenis bata berongga: bata berongga klasik, dan bata alveolar, atau bata berongga Monomur.

Faedah batu bata berongga konvensional

Jika bata berongga telah memajukan bata pepejal dalam pembinaan, ia mempunyai banyak kelebihan, terutama dari segi tenaga:

  • Inertia habanya. Seperti semua bata, bata berongga mengembalikan pada waktu malam panas yang telah disimpan pada siang hari. Keputusan: penjimatan tenaga!
  • Kapasiti hygrometricnya. Ini bermakna bata menyerap kelembapan yang berlebihan di udara, untuk memulihkannya apabila suasana terlalu kering.
  • Dimensinya. Terima kasih kepada dimensi standardnya dan kemungkinan untuk dihasilkan lebih besar, bata berongga tradisional membolehkan pembinaan tanpa terlalu banyak sendi... atau jambatan haba.
  • Ketahanannya. Meskipun ringan, bata berongga klasik sangat tahan (cuaca, kebakaran, kelembapan...).

Titik lemah batu berongga konvensional: penebat

Yang besar titik lemah bata konvensional konvensional adalah pada tahap penebat: kapasiti penebat mereka tidak mencukupi untuk tidak menyediakan, sebagai tambahan, penebat haba dan bunyi. Ini tidak berlaku dengan bata pepejal atau dengan batu bata sarang lebah.

Walau bagaimanapun, sebagai bata berongga konvensional agak tebal, lapisan penebat tidak semestinya sangat tebal.


Arahan Video: Inspirasi Pagar Batu Bata Ekspose Tampil Minimalis dan Unik