Dalam Artikel Ini:

Sewa hartanah adalah subjek banyak penipuan, baik di sisi pemilik dan di sisi penyewa yang mungkin menjadi mangsa amalan penipuan. Untuk mengelakkan kejutan yang tidak menyenangkan, adalah penting untuk mengetahui amalan-amalan yang paling biasa untuk menjaga mereka. Jadi, bagaimana untuk mengelakkan penipuan sewa hartanah?

Penipuan untuk mengelakkan penyewa

Pertama sekali, jika perjanjian itu benar-benar nampaknya terlalu baik untuk menjadi nyata, lebih baik untuk tidak mengikuti. Sesungguhnya, jika sewa yang dicadangkan adalah terlalu rendah daripada kadar sewa pasaran, mungkin terdapat batu belut!

Sebaik sahaja anda telah menemui harta yang kelihatan menarik kepada anda, anda masih perlu berjaga-jaga Berhati-hati, jangan hantar wang dengan dalih menempah apartmen atau rumah untuk disewa yang akan ditempatkan di kawasan yang sangat diminta, walaupun terdapat janji untuk memindahkan fail sewa anda ke depan yang lain. Lebih-lebih lagi, ia tidak digalakkan untuk membayar wang tanpa menandatangani pajakan (terutamanya sekiranya anda tidak melawat harta benda yang berkenaan).

Dan apabila segala-galanya teratur dan bayaran dibuat (termasuk deposit atau sewa pertama), perlu menggunakan perkhidmatan pembayaran yang dikawal selia, selamat dan memaparkan kebolehpercayaan yang baik. Khususnya, kad kredit dan pindahan bank menjamin kebolehkesanan ini (terutamanya tanpa bayaran tunai).

Pemilik: apa yang perlu diketahui sebelum menyewa harta

Pemilik rumah juga boleh ditangkap oleh penyewa palsu ". Orang yang tidak jujur ​​mengatakan, contohnya, dia mahu menyewa harta dengan cepat. Dalam konteks ini, ia menghantar cek yang dipanggil deposit yang mempamerkan jumlah yang lebih besar daripada yang diminta oleh pemiliknya. Penipu ini kemudian mengatakan bahawa ini adalah salah faham. Dia kemudian menuntut bahawa kelebihan yang dihantar dikembalikan kepadanya. Pada akhirnya, pemilik menyedari bahawa cek itu tidak sah dan telah ditolak oleh bank.

Kita juga harus waspada terhadap orang yang mahu sewa tanpa melihat harta untuk disewakan. Kadang-kadang mereka mengatakan bahawa mereka bersedia untuk membayar sebahagian daripada jumlah wang tunai itu. Dalam konteks ini, mereka meminta butiran bank pemiliknya. Adalah lebih baik untuk tidak susulan.

Akhirnya, anda tidak boleh menghantar salinan dokumen rasmi harta anda untuk disewa. Jangan hantar sebarang data peribadi seperti fotokopi kad pengenalan atau pasport, untuk mengelakkan kecurian identiti.

Perhatian kepada inventori, dokumen sumber pertikaian
Akhirnya, penipuan terakhir yang sah untuk pemilik dan penyewa: inventori. Dokumen ini mesti ditulis dan ditandatangani oleh kedua-dua penandatangan. Penyusunan inventori tidak boleh ceroboh, dan setiap butiran harus diperiksa dengan teliti (laporkan retak, jubin pecah, lubang di dinding, kebocoran air...). Sesungguhnya, pada pemergian penyewa, inventori akan dibuat dari pintu keluar, satu saat yang sering menjadi sumber litigasi, khususnya pada tahap bayaran balik deposit.


Arahan Video: Tips #1 - Elak Penipuan Jual Beli Tanah (ProfNikZain.com)